Fortuner 4×4 Diesel 2015

Fortuner 4×4 Diesel 2015 – Orang India menyukai SUV dan tidak ada yang bisa menyangkal fakta ini. Mengapa kita menyukai mesin raksasa ini? Karena mereka memberi kita ruang, kekuatan, dan kemampuan untuk pergi ke mana saja. secara keseluruhan Sementara faktor-faktor ini dipertimbangkan saat membeli sebuah SUV, yang penting bagi kebanyakan orang India adalah tingkat kehadiran mobil tersebut di jalan. Fortuner besar dengan beberapa bling dan tidak ada kendaraan roda dua atau becak atau bahkan mobil ukuran sedang yang berani memotong SUV besar ini. Toyota meluncurkan Fortuner pada tahun 2009 dan mendapat respon penjualan yang baik. Waktu tunggu begitu lama sehingga pembeli rela membayar ekstra untuk mendapatkan T-Fort lebih awal. Fortuner saat itu tidak memiliki pesaing nyata selain Mitsubishi Pajero. Sejak kita sekarang berada di tahun 2015, banyak yang telah berubah. Fortuner memiliki pesaing yang lebih baik, mobilnya sendiri telah menerima banyak perubahan dan harganya naik sekitar Rs 10 lakh. Namun yang tidak berubah adalah SUV tersebut terus terjual dalam jumlah yang panas dari bulan ke bulan. Kini, Toyota telah memberikan facelift terakhir kepada Fortuner sebelum menggantinya dengan model baru.

Pencarian Motor. Setelah diluncurkan pada tahun 2009, Toyota Fortuner menerima pembaruan kosmetik besar yang membuat SUV yang tampak agresif ini menjadi lebih baik dalam hal gaya. Namun, Toyota memilih untuk melupakan kenyamanan di dalam mobil yang harganya lebih dari Rs. 30 lakh, bagaimanapun, Fortuner telah terbukti menjadi mobil yang sangat andal.

Fortuner 4×4 Diesel 2015

Fortuner 4x4 Diesel 2015

Penampilan – Toyota Fortuner terlihat sangat agresif dan stylingnya sangat unik. Sementara saingan seperti Hyundai Santa Fe memiliki gaya yang lebih premium, Fortuner langsung terlihat kuat. Fasia depan model 2015 identik dengan pembaruan sebelumnya. Bemper, lampu depan, dan grilnya sama, dan Toyota hanya mendesain ulang rumah lampu kabut kali ini. Anda sekarang dapat menemukan strip krom kecil di samping setiap lampu kabut dan terlihat elegan namun halus. Profil samping tidak banyak berubah dan satu-satunya perbedaan yang dapat Anda lihat adalah paduannya sekarang selesai dalam warna abu-abu tua (hampir hitam). Cat pada velg memiliki finishing matte dan velg menambah karakter mobil. SUV tersebut mendapat banyak pujian dari orang-orang di jalan, terutama pemilik Fortuner lainnya.

Toyota Fortuner Crusade Manual 4×4

Roda cadangan terletak di bawah bemper belakang, jadi melepasnya bisa menjadi tugas yang cukup berat bagi mereka yang sedikit paham. Bagian belakang juga dilengkapi dengan lampu belakang yang sedikit dimodifikasi. Lampu belakang pertama memiliki lensa bening dengan aksen putih, tetapi lampu baru hadir dengan aksen hitam. Entah kenapa kami merasa lampunya mirip dengan yang ada di pasaran dan Toyota seharusnya tetap memberikan lampu yang lebih sederhana. Perubahan itu kemudian halus dan mudah dilewatkan. Selain itu, Toyota telah menerapkan empat lencana pada varian ini: 3.0, D-4D, Full Time 4WD dan Otomatis.

Interior – Buka pintu dan masuk ke dalam. Hal pertama yang Anda perhatikan adalah interior serba hitam. Model sebelumnya memiliki interior merah marun/krem yang sangat mirip dengan Innova. Dasbor hitam terlihat cukup berkelas dan mendapat aksen perak di konsol tengah, setir, dll. Fortuner mendapatkan sistem audio yang diperbarui dengan dukungan USB dan AUX, pemasangan Bluetooth, dan head unit layar sentuh bawaan. navigasi Kami menggunakan sistem infotainmen secara ekstensif dan sejujurnya sangat kecewa. Pertama, respon sentuhan dari layar tidak cukup. Kedua, meskipun memindai stasiun FM itu mudah, menyimpan stasiun tersebut cukup menantang. Tetapi kualitas suara dari speaker stok cukup bagus, dan sebagian besar pembeli tidak merasa perlu meningkatkan. Sistem ini juga memiliki tampilan terbalik dan sangat berguna.

Fortuner luas baik di luar maupun di dalam. Ada banyak ruang di dalam kabin

Kursi pengemudi berukuran besar dan memberikan kenyamanan punggung dan pinggul yang cukup. Bantalan joknya agak terlalu keras, jadi agak tidak nyaman saat dikendarai dalam waktu lama. Kursi memiliki kontrol elektrik untuk gerakan maju dan mundur serta sandaran belakang. Jok belakang lagi-lagi cukup bagus dalam hal ruang, dan bahkan orang jangkung pun tidak akan kesulitan pas di belakang, asalkan jok depan tidak dilipat ke bawah. Jok belakang mendapat sandaran tangan tanpa cup holder. Ruang terbatas di baris ketiga Fortuner, dan bahkan menempatkan orang berukuran sedang di sini untuk jarak jauh akan menjadi kejahatan. Kursi seperti itu hanya cocok untuk anak-anak. Selain itu, baris ketiga mendapatkan jendela seperempat bagian belakang yang terlalu kecil.

Toyota Fortuner Trd, Fortuner 4×4 Special At Iims 2014

Jok kulit mendapatkan kain hitam dengan jahitan putih, dan tema ini juga meluas ke trim pintu. Gugus instrumen cukup mudah dibaca dan menampilkan pemilihan gigi saat ini (P, R, N, D, D4, D3, D2, L) tetapi tidak menunjukkan gigi mana yang digunakan mobil saat dalam mode D. . Roda kemudi mendapat kontrol audio dan Fortuner sekarang juga mendapat perintah suara, yang sangat tidak ramah pengguna. SUV ini memiliki ruang penyimpanan yang cukup luas, kecuali tempat gelas yang dapat ditarik di bawah masing-masing ventilasi AC konsol tengah di kiri dan kanan. Penumpang kursi belakang mendapatkan dua tempat gelas yang meluncur keluar dari bawah sandaran tangan depan.

Melipat baris ketiga membebaskan banyak ruang kargo, yang lebih baik digunakan dengan cara ini.

Pedal ditempatkan dengan baik dan bahkan pedal mati kecil pun ditawarkan. Semua sakelar dan indikator dapat diakses dan tidak banyak yang perlu dikeluhkan di bagian depan ergonomis. Dengan ketiga baris terpasang, Fortuner kehilangan ruang bagasi, tetapi jika Anda bepergian dengan baris ketiga terlipat, ada lebih banyak ruang tersisa. Dengan kedua baris dilipat, jumlah ruang kargo yang tersedia luar biasa. Mobil mendapat pengatur suhu otomatis dan AC benar-benar mendinginkan kabin. Terdapat ventilasi udara untuk penumpang baris depan, kedua dan ketiga.

Fortuner 4x4 Diesel 2015

Performa – Toyota Fortuner 2015 hadir dengan pilihan mesin diesel 2.5 liter dan 3.0 liter. Yang kami kendarai adalah versi 3.0 liter, yang juga mendapat 4WD full-time dan gearbox otomatis 5 kecepatan. Berbicara soal tenaga, mesin tersebut menghasilkan tenaga 171 bhp dan torsi 360 Nm. Mengemudi Fortuner semudah yang didapat. Mesinnya menghasilkan tenaga yang bagus di aspal dan penyaluran tenaganya lebih dari bagus. Torsi yang dihasilkan segera setelah pedal rem dilepas cukup untuk start yang baik dari posisi diam. Berkendara keliling kota membutuhkan injakan pedal gas yang ringan. Menurut pengujian VBOX kami, 0-100 km/jam adalah 10,99 detik yang sangat cepat.

Toyota New Fortuner 4×4 Diesel A/t Dibanderol Rp 480 Juta

Berlayar di jalan raya menjadi mudah lagi berkat mesin yang mulus dan fitur cruise control. Meskipun cruise control mungkin tidak digunakan secara teratur di jalan kami, jalan raya kosong akan menjadi tempat pilihan di mana Anda dapat mengaktifkan cruise control dan mengistirahatkan kaki kanan Anda. Mesin D-4D 3.0 liter dapat mencapai kecepatan tertinggi dengan mudah, tetapi Fortuner benar-benar dikecewakan oleh gearbox 5 kecepatan yang malas. Gearbox membutuhkan waktu untuk mengganti persneling dan jika Anda menginjak pedal logam untuk menyalip seseorang, Fortuner akan berputar sedikit pada awalnya dan kemudian gearbox akan turun. Transmisi memiliki mode penggerak berikut: D, D4, D3, D2 dan L. Kami sering menggunakan D dan berfungsi dengan baik. D2 digunakan saat mendaki tanjakan terjal.

Versi yang kami kendarai menggunakan 4WD full-time, dan akan menjadi ketidakadilan bagi mobil jika kami tidak melakukan off-road. Ground clearance yang tinggi sangat membantu saat berhadapan dengan permukaan yang tidak rata. Ban Dunlop memiliki daya cengkeram yang lebih dari cukup baik di jalan raya maupun di aspal. Fortuner menangani sebagian besar off-road dalam mode H. Meskipun kami tidak dapat mencoba mode HL, mode LL pasti muncul saat SUV raksasa terjebak di lumpur dan roda kiri belakang tidak memiliki traksi. Mode LL membantu Fortuner menanjak dan kami bisa mendapatkan mobil dengan tiga roda dengan roda belakang kiri menggantung di udara. Berbicara tentang pengereman, kami harus mengatakan bahwa Fortuner sangat mengecewakan dengan kemampuan pengeremannya yang buruk. SUV ini dibanderol dengan harga lebih dari Rp 1,5 triliun. 30 lakh dan paling tidak yang bisa disediakan Toyota adalah cakram belakang. yang beruntung


Posted

in

by

Tags:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *